[] SMK NUSAPUTERA 2 MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS KEPERCAYAAN MASYARAKAT TERHADAP KUALITAS SEKOLAH, SEHINGGA KUOTA SISWA BARU TAHUN PELAJARAN 2018-2019 TERPENUHI [] QUALITY IN ME []

Dewata-Bajra Shandi


1
2
3
4
5
6
7

6. DEWATA BALI
Rombongan SMK Nusaputera 2 Mengunjungi Dewata Bali yaitu tempat pembuatan pie susu. Pie Susu merupakan oleh-oleh khas bali berupa makanan atau jajanan tepatnya. Mirip roti pie tapi dalam ukuran kecil. Yang unik itu adalah rasa susu yang terasa enak melumer di lidah. Awalnya pie susu tersedia dalam rasa original atau vanila, namun Bali Pie Susu berkreasi hingga pie susu yang kami produksi memiliki 5 rasa unik, yaitu Vanila, Coklat, Strawberry, Kacang dan Keju.
Pie susu terbuat dari campuran tepung terigu, tepung maizena, telur, susu, dan bahan pembuat rasa. Pembuatan cukup sederhana adonan tepung, mentega, perasa dan telur dicetak dengan alat khusus berbentul bundar dengan cekungan ditengah, lalu bagian tengah diisi dengan campuran susu kental manis, tepung maizena, bahan perasa, dan telur kemudian dimasukan ke oven.
Ketahanan pie susu ini satu mingggu pada suhu ruangan atau  simpan di lemari es agar lebih awet (pie tidak menggunakan pengawet makanan jadi suhu sangat mempengaruhi)
Bagi pencinta pie susu, sudah menjadi kebiasaan dimakan sebagai cemilan atau dihidangkan dengan teh atau kopi ke tamu. Rasanya dijamin membuat anda ketagihan. Setelah selesai  penjelasan siswa-siswi diberi kesempatan untuk berbelanja pie susu yang sudah jadi. DEWATA BALI Jl. By Pass Ngurah Rai 53 Tohpati-Sanur-Denpasar-Bali.

7. BAJRA SHANDI
Setelah belajar membuat pie, Siswa-siswi SMK Nusaputera 2 berangkat menuju Museum Bajra Sandi yang terletak di Areal Lapangan Niti Mandala Denpasar, Jl. Raya Puputan. Museum ini dibangun di atas tanah seluas 13,8 hektar dengan luas gedung 70 x 70 meter. Museum ini diresmikan oleh Presiden Megawati Soekarno Putri pada tanggal 14 Juni 2003.
Bentuk museum ini diambil berdasarkan cerita Hindu pada saat Pemutaran Gunung Giri Mandara oleh Para Dewa dan Raksasa guna mendapatkan Tirta Amertha atau Air Suci Kehidupan.
Dinamakan Museum Bajra Sandi karena bentuk museum ini seperti Bajra atau Genta yang dipakai oleh para pemimpin Agama Hindu dalam mengiringi pengucapan japa mantra pada saat melakukan upacara Agama Hindu. Museum ini menjadi simbol masyarakat Bali untuk menghormati para pahlawan serta merupakan lambang persemaian pelestarian jiwa perjuangan rakyat Bali dari generasi ke generasi dan dari zaman ke zaman, serta lambang semangat untuk mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Hal ini dapat dilihat dari 17 anak tangga yang ada di pintu utama, 8 buah tiang agung di dalam gedung monumen, dan monumen yang menjulang setinggi 45 meter.
Adapun bagian-bagian yang penting dalam museum ini adalah sebagai berikut :
  1. Bangunan Museum yang menjulang melambangkan Gunung Giri Mandara.
  2. Guci Amertha dilambangkan dalam bentuk Kumba (periuk) tepat bagian atas museum.
  3. Naga yang melilit museum melambangkan Naga Basuki yang digunakan sebagai tali dalm pemutaran Giri Mandara.
  4. Kura-kura yang terdapat di bagian bawah museum merupakan simbul dari Bedawang Akupa yang digunakan sebagai alas pemutaran Giri Mandara.
  5. Kolam yang terdapat disekeliling museum merupakan simbul dari Lautan Susu yang mengelilingi Giri Mandara tempat beradanya Air Suci Kehidupan atau Tirtha Amertha.
Secara horizontal, museum ini menggunakan konsep Tri Mandala, yaitu:
1. Utama Mandala, yaitu bagian gedung utama yang paling megah.
2. Madya Mandala, yaitu pelataran yang mengitari Utama Mandala.
3. Nista Mandala, yaitu pelataran paling luar yang mengitari Madya Mandala.
Secara vertikal, museum ini mengadopsi konsep Tri Angga, meliputi:
1.  Utamaning Utama Mandala, yaitu lantai teratas gedung, dan digunakan sebagai Ruang Peninjauan. Dari sini kita dapat melihat suasana di sekitar gedung dengan jelas. Untuk mencapai tempat ini kita harus menaiki tangga melingkar yang cukup tinggi.
2.  Madyaning Utama Mandala, yaitu lantai dua gedung, digunakan sebagai Ruang Stage Diorama. Di ruang ini kita dapat melihat 33 diorama yang menampilkan sejarah perkembangan dan pergerakan rakyat Bali dari masa ke masa. Selain diorama, ada juga keris
3.  Nistaning Utama mandala, merupakan lantai dasar gedung ini. Di sini ada berbagai ruangan, meliputi Ruang Informasi, Ruang Administrasi, Ruang Pameran yang menampilkan foto-foto pahlawan dan peristiwa di Bali, Ruang Perpustakaan yang berisi buku-buku yang berkaitan dengan sejarah Bali, dan Ruang Rapat serta toilet.
Selain ruangan-ruangan tersebut, di lantai dasar dapat juga dijumpai telaga yang berada di dasar bagian tengah gedung, dinamakan Puser Tasik. Di telaga ini terdapat delapan Tiang Agung. Di tengah kolam terdapat tangga yang menghubungkan lantai dasar sampai lantai teratas, dinamakan Tangga Tapak Dara.
Di bagian luar gedung ini, kita dapat melihat Bale Bengong di keempat penjuru museum untuk peristirahatan para wisatawan. Selain itu, di bawah tangga masuk juga terdapat kolam berisi ikan hias. Di bagian paling luar, terdapat lapangan yang bisa digunakan untuk lari pagi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar